• Tue. Feb 7th, 2023

Arenasumbar.com

Arena Olahraga Sumatera Barat

Gempa Indonesia: Cari korban selamat saat jumlah korban tewas melonjak

Byselasa

Nov 26, 2022

Tim penyelamat di Indonesia telah melanjutkan upaya mereka untuk menemukan korban selamat yang terperangkap setelah gempa Senin di Jawa Barat.

Angka resmi terbaru mengatakan 271 orang tewas – banyak dari mereka anak-anak – dan 40 masih hilang. Ratusan lainnya terluka.

Jalan yang rusak dan luasnya area yang terkena dampak membuat sulit untuk menemukan dan membantu korban.

Aprizal Mulyadi sedang berada di sekolah ketika gempa melanda, dan terjebak setelah “ruangan runtuh”.

Remaja berusia 14 tahun itu mengatakan “kakinya terkubur di bawah puing-puing”, tetapi dia ditarik ke tempat yang aman oleh temannya Zulfikar, yang kemudian meninggal setelah dirinya terjebak.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana mengatakan pada hari Selasa bahwa 22.000 rumah telah rusak, dan lebih dari 58.000 orang telah berlindung di beberapa lokasi di wilayah tersebut.

Gempa berkekuatan 5,6 skala Richter itu melanda wilayah pegunungan pada hari sebelumnya, menyebabkan tanah longsor yang mengubur seluruh desa di dekat kota Cianjur, Jawa Barat.

Korban tertimpa atau terjebak setelah dinding dan atap runtuh. “Semuanya terjadi begitu cepat,” kata Aprizal kepada kantor berita AFP.

Seorang perwakilan dari Badan Pencarian dan Penyelamatan Nasional juga mengkonfirmasi bahwa banyak dari yang tewas adalah anak muda.

“Sebagian besar korban adalah anak-anak karena jam 1 siang, mereka masih sekolah,” kata Henri Alfiandi.

Gempa, yang melanda pada kedalaman dangkal 10 km (enam mil), diikuti oleh puluhan gempa susulan yang menyebabkan lebih banyak kerusakan karena rumah-rumah yang dibangun dengan buruk runtuh.

Di desa Cibereum, sebuah keluarga berusaha mengambil tubuh putra sulung mereka – seorang pria berusia 28 tahun yang telah dihancurkan ketika tingkat lain dari rumah itu menimpanya.

Tim penyelamat berjuang untuk menyaring puing-puing.

“Kami harus menggali beton lantai dua yang menghancurkan korban. Tapi kami telah melihat mayatnya,” kata seorang pejabat militer, Sersan Payakun kepada BBC.

Cucu, seorang penduduk berusia 48 tahun, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia selamat setelah dihancurkan di bawah seorang anak.

“Dua anak saya selamat, saya menggali mereka … Dua lainnya saya bawa ke sini, dan satu masih hilang,” katanya sambil menangis.

“Banyak jenazah tergeletak di halaman rumah sakit, sangat ramai,” kata kerabatnya, Hesti.

Di salah satu daerah, korban memegang papan kardus yang meminta makanan dan tempat tinggal.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *